Ayo, Donor Darah…

Setelah gagal 2 kali, akhirnya tadi pagi saya berhasil donor darah. Senang sekaligus bangga karena program menaikkan HB selama dua minggu ini berhasil :D. Kebetulan hari ini ada kegiatan donor darah di ITB, diadakan oleh unit KSR bekerja sama dengan Resimen Mahasiswa (Menwa).

Sebelumnya saya gagal donor darah karena kandungan HB (Hemoglobin) saya tidak memenuhi persyaratan. Selain berat badan minimal 45 kg, untuk bisa donor darah, HB pendonor minimal 12,5 gr/dl. Sementara saat itu HB saya 11,9 gr/dl. Ya jelas2 ditolak donk. Padahal saya sudah semangat2nya donor darah karena memang terakhir donor uda lama banget. Makanya pas ada donor darah di acara ITB Fair awal Februari lalu, saya langsung mo ikutan. Eh tau2nya ga lolos verifikasi. Atau validasi kali ya? hehehe…

Dengan semangat pantang menyerah, awal bulan Maret ini saya coba donor darah lagi. Kali ini ada donor darah yg diadakan oleh himpunan2 di Labtek Biru. Udah bela2in hari itu ga puasa (donor darahnya hari Kamis-red), dan ternyata saya GAGAL lagi. Bahkan HB saya makin rendah, turun ke angka 11,7 gr/dl. Gimana ga sedih tu. Teman-teman bilang mungkin karena saya kurang istirahat. Padahal sejak semester ini dimulai, saya selalu tidur cukup, karena ga ada lagi yang namanya begadang. Kuliah pun cuma 3 hari, tugas2 bisa dibilang jarang banget, kalo libur kerjaannnya ngendon dikosan, kurang istirahat apanya coba :(.

Dan mulailah saya mencoba program menaikkan HB sejak dua minggu yang lalu. Makan hati, makan sayur bayam, memvariasikan menu makanan, I tried them all. Nah, butuh uji validasi (atau verifikasi ya??) untuk membuktikan program saya berhasil. Ketika di milis diumumkan ada donor darah lagi, tentu saja saya senang. Langsung masuk agenda. “18 Maret 2010- donor darah-mudah2an bisa”, begitu saya tulis di organizer board saya.

Tadi pas HB nya dicek, lumayan penasaran juga. Lewat ga ya? Beberapa detik setelah sampel darah saya dimasukkan ke dalam alat pengecek HB, display alat tersebut menampilkan angka 12,9. Yosh..akhirnya..alhamdulillah :D. Bisa donor darah. Senangnya lagi, saya ga pusing setelah donor darah. Padahal paginya belum sarapan. Saya pun masih bisa mengikuti perkuliahan siang itu dalam keadaan sehat wal’afiat.

Hahaha..mungkin yang baca tulisan ini ada yang komentar, “Segitunya banget si mau  donor darah”, ” Seneng banget ya donor darah mpe acara jatuh bangun segala”, hehehe…Whatever lah. Soalnya saya percaya kalo setetes darah kita sangat berharga bagi yang membutuhkan. Toh, saya ga kurang apa2 ko kalo donor darah. Bahkan orang PMI-nya pernah bilang kalo donor darah secara teratur bisa bikin kita sehat. So, tunggu apa lagi.  Ayo Donorkan Darahmu sekarang juga!!! (Kampanye de :p).

Kalo diingat-ingat lagi,  pengalaman pertama saya donor darah lucu juga.Motivasi saya adalah karena pengen tau golongan darah saya apa. Loh..loh…Beneran, udah hidup lebih dari 18 tahun, saya belum tau gol darah saya apa. Ketika pelantikan UKM 2006, ditanyakan gol darah untuk ditulis di name tag masing2 peserta. Karena itu juga, saya berhasil kena bulibuli oleh uda-uni senior UKM.  Saat melihat name tag saya, ada yg nyeletuk, ” Oi,caliak koa,  golongan darah : Tanda Tanya! Sajak bilo ado gol darah tanda tanya? Gol darah jenis baru yo?? Hahahaha...”. Mereka pun tertawa terbahak-bahak. Malunya…Sampe teman saya yang satu kelompok ikut tertawa. Tegaaa….

Bahkan di KTP, gol darah saya ditulis tanda strip (-). Kalo orang lain ngeliat, mungkin komentar mereka, ” Eh??? tanda strip? Ga punya gol darah? kamu bukan manusia? Alien?”.  Haha… Lebayyy.

Yah, begitulah…kisah klasik donor darah. Dan sekarang kalo ditanya gol darah saya apa, dengan bangga saya akan menjawab, ” OOOOOO….!!!! “. Yup, golongan darah saya emang dermawan banget, bisa di kasi buat semua orang. Hehehe..bangga. Makanya saya jadi semakin termotivasi buat donor darah. Biar gini2 saya bisa berguna buat orang lain. Buat apa coba darah disimpan, toh sel darah merah bakal mati juga trus diproduksi lagi. Saya baru googling kalo tubuh kita memproduksi 2 juta eritrosit tiap detiknya. Woowww… Jadi ga perlu takut kekurangan darah de kalo ngedonor. Gimana? Mau ikutan donor darah? Hayuk!! Donor darah, siapa takut!!!

2 thoughts on “Ayo, Donor Darah…

  1. yas says:

    ya ampun nittt, tulis aja napa, tulis ngawur maksudnya, ga ada yang tahu juga (teman yg ga bener ini, :P)
    btw, bagusan themes yang dulu… eheheh
    eh, ol dong, mau bergosip nih..
    (duh, dosa yas..)

  2. nadiafriza says:

    gw dulu juga gitu nit.. gagal donor darah karna HB gw rendah. n disuruh ama mas2 pmi nya banyak makan sayur n istirahat. kalo makan hati gw nyerah deh.. ga suka n sekarang gw ga makan ayam ato sapi lagi hehe..
    lain kali donor darah bareng yuk nit 🙂

    btw tukeran link yuk nit.. link lo udah gw add di blog gw yaa

    Wahhh…ada nadia 😀
    Okay, tar kalo ada donor darah, kita bareng yak.
    Ya, blog gw linkg juga ni:P

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s