23 ato 11??

What’s it all about? Yuhuuu…karena suasananya lagi Ramadhan ya tentu saja ini tentang Ramadhan, tepatnya tentang taraweh…23  rakaat ato 11 rakaat?

Tidak mau memperdebatkan mana yang lebih benar. Jujur, saya ga terlalu paham. Yang saya tau (sejak jaman saya masih lucu2nya:P) kalo ada yang lebih mudah kenapa dibikin sulit. Kalo ada yg 11 rakaat, kenapa harus 23. Stop right there!! No offense, please 😀

Nah, yang saya mau cerita itu ga ada hubungannya mana yang lebih baik 11 ato 23. Ato mau ngebanding-bandingkan mana pahalanya yang lebih gede. Begini ceritanya. Berhubung saya baru mulai taraweh pada malam ketiga, dan saya belom pernah menyicipi taraweh di mesjid dekat kosan saya yang sekarang (kosan saya pindah lagi-red), makanya saya (sedikit) bingung musti taraweh dimana. Ada sih mesjid depan kosan, sebut saja mesjid A, tapi setelah nanya teman kosan (karena dia adalah yg paling senior dikosan kami) dia juga belom pernah taraweh disana sehingga belom tau di mesjid A itu jumlah rakaat tarawehnya berapa.

Berhubung lagi, saya lg pengen ngobrol ma teman, akhirnya saya mengajak salah seorang teman untuk tarawehan di mesjid B (yang cenderung lebih jauh dari kosan saya). Saya sudah pernah nyoba taraweh disana dan suasanya tarawehnya mirip banget dengan mesjid dekat rumah saya di Pariaman.  Taraweh 11 rakaat, penceramah lumayan oke  dan suara imamnya merdu:D. Cozy dan nyaman banget (halah…istilahnya mba:P).

Keesokan malamnya, saya pun memberanikan diri untuk taraweh di mesjid A (duh, kek mau kemana aja, pake berani2 segala). Secara lebih dekat gtu, tinggal lompat pagar kosan. Hmmm…saya baru tahu isi dalem mesjidnya kek gtu. Sebenarnya buat cewe di lantai 2, tapi di lantai 1 dibuatkan space untuk perempuan, cukup untuk 2 shaf saja. Karena males naik, saya memutuskan untuk shalat di lantai 1 aja, lumayan ada ibu2nya (ibu kosan saya maksudnya).

Setelah nanya jamaah sebelah, saya baru tahu kalo taraweh di mesjid A itu 23 rakaat. Wew…”tapi biasanya 8 rakaat tarawehnya, banyak yg udah bubar mba,”  lanjutnya sambil tersenyum. Yosh…moga tar rame yang cuma mpe 8 (witir 3 rakaat bisa dilanjutin sendiri), jd ga malu kalo harus bubar sendiri. Nah lo….

Dan ternyata tarawehnya 2rakaat-2rakaat. Kaget juga pas denger,bacaan imamnya cepat banget. Surat Al-fatihah aja dibaca ga putus2 mpe abis. Surat2nya juga pendek2. Dan uniknya, tiap rakaat kedua pasti bacaannya surat Al-Ikhlas.

Hmmm….enak si tarawehnya cepat. Bahkan 8 rakaat terasa ga seberapa, tidak seperti telah melakukan shalat 8 rakaat. Abisnya cepat banget, mana tiap dua rakaat uda salam. Kalo cuma mpe 8 rakaat plus witir sendiri, bisa selesai tarawehnya jm 8 malem lo…ckckckck…cepat banget. Secara di mesjid B, yg tarawehnya 11 rakaat, bisa selesai jam  setengah sembilan malem.

Pengen protes aja sih sebenarnya (saya emang cuma bisanya protes:P) terus terang saya ga nyaman denger bacaan shalat tanpa titik koma seperti itu. Sayang banget, surat2 Al-Quran yang indah itu terasa ga kena maknanya. Walopun tidak semua surat saya tahu artinya, tapi biasanya kalo dengar ayat AlQuran yang dibacakan dengan baik dan benar (apalagi dengan irama yang enak didengar) maka InsyaAllah yang dengar juga bakal tergetar hatinya (lagi…bahasanya:P). Tapi bener lho…Shalat pun bisa jd lebih khusuk. Mending kalo bacaaannya (tajwid dan makhraj hurufnya) jd ga salah. Kalo salah, kan bisa salah arti juga.

Apalagi saya pernah dengar (ato baca y?) ada hadis yg bilang kalo ketika kita membaca Surat Al-Fatihah, tiap satu ayat yang kita baca, bakal dijawab oleh Allah. Makanya pas baca satu ayat, kita disunnahkan untuk berhenti sejenak. Kalo bacanya ga pake napas kek gtu, gimana ada jawaban dari Allah (ato Allah ngejawabnya juga ga pake napas kali y??..tau ah gelap). Lagian, kalo shalatnya mpe 23 rakaat, waktu selesainya hampir sama dengan yang 11 rakaat tapi dengan bacaan shalat yang lebih manusiawi. Bukankah dalam ibadah itu yang diutamakan kualitas, bukan kuantitas? Ah, ini pendapat saya saja. Sekali lagi, saya juga bukan orang yang terlalu paham. Masih cupu juga lah.

Dan ternyata sodara2…pas selesai 8 rakaat, hampir separo lebih orang-orang uda pada bubar. Saya ikutan bubar juga de. Soalnya belom pernah nyoba taraweh 23 rakaat. Keknya serem2 gimana gituh. Tapi terus terang, entah kenapa rasanya ga sepuas habis taraweh yang biasanya (taraweh versi normal saya :8 rakaat + 3 rakaat witir). Terasa ada yang kurang. Terlalu cepat dan ga berasa (emang mo berasa kek apa, nit?). Entahlah… Sulit diungkapkan dengan kata-kata:P

Nah tu kan, kalo sebagian besar jamaah juga ga mau mpe 23 rakaat, kenapa ga dibikin 11 aja? hehehe…usul doang si. Speed bacaannya bisa lebih diperlambat sehingga shalatnya bisa lebih afdhal (benar ga ya, pemakaian istilah saya).

Tapi usul tinggal usul. Karena saya ga tau musti bilang pada siapa. Lagian siapa saya? cuma mahasiswa yang hobi pindah kosan, sehingga bisa membanding-bandingkan mesjid mana yang enak buat taraweh. Lagian toh sampe malam ini, saya masih setia shalat di mesjid B. Secara lebih dekat dan praktis. Pake mukena dari kosan, lompat pagar, nyampe de (ga lompat juag si sebenarnya, saya yang terlalu hiperbolis:P). Bahkan kemaren malam, entah kenapa di barisan perempuan, cuma satu orang yang bubar ketika selesai 8 rakaat. Jadinya saya ga enak buat bubar. Lagian perasaan ga berasa  itu juga mendorong saya untuk melanjutkan hingga 23 rakaat. Yosh, itulah kali pertama dalam hidup saya, saya shalat taraweh 23 rakaat. Cape juga ternyata. Padahal bacaan shalatnya uda ngebut kek gtu. Salut deh, ama yang selama ini betah dengan taraweh 23 rakaat. Mungkin itu yang namanya kecanduan dalam beribadah. Levelnya udah tingkat tinggi, hingga puluhan kali berdiri tegak pun tidak terasa. Dan jelas sekali, saya belom termasuk dalam golongan itu.

2 thoughts on “23 ato 11??

  1. tyas says:

    seriusan waktu ke al fallah ga tau kalo 23 rakaat??? knapa ga nanya aku neng… 😀
    tapi jadinya anda kecanduan tarweh di sana ya? hoho
    kecanduan beribadah gapapa si, tp blm tentu org itu merasakan ibadah yg sebenarnya looo, cm berasa makin banyk makin bagus juga ada kaaan..tp makna sesungguhnya ga dpt, bahkan abis ibadah, maksiat lagi, artinya ibadahnya ga ngefek apa2 tuuh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s