This or Those?

Meniru salah satu postingan temen saya…(maaf ya, gw kalo lg ga kreatif gini emang bisanya cuma niru:P)…mari kita pilih-pilih sodara-sodara

1. Bus atau Kereta Api ?

Saya lebih suka naek kereta api..tuuuutt…tuuuut…  Mungkin karena dulu waktu di Pariaman, KA emang bukan transportasi darat yang diminati. Wong ga ada KA buat penumpang ko, cuma adanya KA batu bara. Padahal rumah saya yang di Pariaman, persis di pinggi rel KA. Jadinya kalo ada KA yang lewat (KA batu bara tentunya, yang lewatnya cuma sekali seminggu:P) anak2 (termasuk saya jaman itu) pasti langsung berlarian ke pinggir rel. Bahkan kita sengaja menaroh uang logam di atas rel, biar tuh logam bisa dilindas ama kereta, biar gepeng. Terus dipamerian ma teman2.Ga penting banget ya… Eh ko malah ngalor ngidur gini. Intinya karena KA merupakan transportasi yang agak langka bagi saya, makanya saya lebih suka naek kereta. Sebenarnya cerita tentang “kereta dan saya”  ini bisa dibikin satu novel lo…hahaha…tar de kapan2 saya bikin postingannya.

2. Ikan atau Daging Ayam atau Daging sapi?

Ikan dunks….Secara saya ini anak pantai sekaligus anak gunung. Loh? Iya, di Pariaman, rumah saya dekat pantai, makanya sumber protein yang paling sering saya makan (dan saya juga doyan) adalah ikan. Apalagi ikan sapek gulai kuning. Wihhh…enak banget tuh…Nah kalo di kampung (Ombilin) rumah saya di pinggir danau, tepatnya Danau Singkarak. Yang ga tau danau Singkarak, googling plis:P. Saya paling suka ama lauak bilih, ikan kecil (yang semua bagiannya bisa dimakan, kepala, tulang, sirip..blablabla). Tapi  belakangan ikan bilih susah ditemui, kalopun ada, harganya mahal banget. Konon kabarnya emang jumlahnya tidak sebanyak dulu lagi. Dampak lingkungan kali ya? Dunno….

3.  Teh atau kopi atau susu?

Ga ada yang terlalu suka…Mending air putih aja de…Terbukti menyehatkan 😛

4.  Tahu atau tempe?

Tempeeeeeee…. Hahahaha..beruntunglah saya kuliah di Bandung bukan di Sumedang. Loh? Bukannya saya tidak suka tahu, doyan si. Tapi kalo dibandingin ma tempe, pastinya saya pilih tempe. Enak dijadian apa aja. Bahkan dimakan mentah pun enak (ketauan de kalo saya suka makan tempe mentah). Lagian sejak beredarnya isu tak sedap tentang tahu (isu2 formalin itu loh…) saya rada ngeri juga makan tahu. Kecuali yang dibeli oleh mama, pastinya mama tau banget tahu mana yang bagus dan yang ga.

5. Drama Jepang atau Korea?

Kalo soal roman2, keknya Korea lebih jago. Eh tapi ga juga ko, ada juga drama Jepang yang cerita romance-nya oke. Hmmm… kalo soal lebay2an, Jepang ma Korea bisa sama2 lebay sih, tapi keknya lebih lebay Korea. Dari segi dialog, yang lebih enak didengar itu logatnya bahasa Jepang, intonasinya bisa mewakili suasana di drama tersebut (hahaha..sotoy:P) walopun ga terlalu ngerti bahasa Jepang. Kalo yang episodenya paling panjang, tentu saja Drama Korea, tapi untungnya masih kalah rekor ma drama sinetron Indonesia:P. Jadi jawabannya? bingung!!!

6. To be Continued

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s