Round and round (baca: raun-raun)

Judul postingan saya kali ini, bisa dibaca dari dua bahasa yaitu bahasa Inggris dan Minang. kalo bahasa Inggris bisa diartikan kan sebagai keliling2, ato muter2. kalo bahasa Minang bisa dibaca sebagai raun-raun, yang artinya jalan-jalan.

Nah, walaupun dibaca dari dua bahasa yang jauh berbeda, ternyata artinya ga jauh-jauh amat tuh…hahaha…ngasal;-p

Yow, mari kita serius. Kenapa saya milih postingan dengan judul yang agak aneh ini (aneh gitu?) . Karena weekend kemaren emang saya habiskan dengan raun-raun. Pergi baralek (resepsi pernikahan) sebenarnya. Kebetulan saudara saya ada yang nikah hari Minggu kemaren. Kebetulan lagi acaranya di Leles, Garut. karena itu, saya jadinya round and round dari bandung ke Garut. ga muter2 juga sih-;p

O y saudara saya itu yang jadi  ca-penganten laki2nya. Sebenarnya dia ga tinggal di Bandung sih, tinggalnya di Tembilahan (Riau). Jadi ke Bandung emang cuma buat nikah terus memboyong istrinya ke pulau Sumatera. Karena berangkat dari Bandung-nya pagi-pagi hari Minggu, jadinya malam Minggu saya nginep di kosan teman saudara saya.

Saya bersyukur bisa nginep malam itu, karena artinya saya bisa nonton final bulutangkis –men double– asian games di TVRI. Secara di kosan saya, sedang tidak ada TV. Satu-satunya wakil Indonesia, Markis Kido dan Hendra Setiawan dengan perjuangan luar biasa berhasil lolos ke babak final, melawan pasangan no 2 dunia asal Malaysia-ga tau sapa namanya, ga penting juga-.

Awalnya karena malu2, baru dateng ke kosan orang, saya diem aja ketika ga bisa nonton. Pasrah. Tapi setelah si teteh di kosan itu, ngajakin saya nonton, langsung aja saya bilang, “Teh, tukar TVRI ya?”. Si teteh yg lagi nonton OVJ, entah terpaksa ato tidak, merelakan saya menukar channel ke TVRI. Agak promosi, saya pun sedikit bercerita ke si teteh, kalo ini laga Asian Games di Cina, yg maen Indonesia, satu2nya yg lolos final, tar kalo menang dapet emas, yg berarti emas pertama untuk bulutangkis Indonesia. Si teteh-nya mengangguk  saja dan ikut menonton dengan saya.

Waw…pertandingan yang luar biasa. Cukup untuk membuat saya teriak2 (padahal di rumah orang lo-;p), harap2 cemas sambil dalam hati terus berdoa: God, Please help Indonesia…Pleeeeeeease… Aduh, saya ga bisa cerita betapa serunya pertandingan malam itu- INA vs MAS. Walaupun saya baru nonton di pertengahan set ke-2. Set pertama pasangan INA kalah. Gila beneran deh tu pertandingan, bener2 bikin sport jantung. Bahkan si teteh yg nonton dgn saya ikut2an histeris. hahaha…ketularan saya kayaknya tuh…

Set ke-2 ALHAMDULILLAH (Thanks so muuuuuchhh God, for bring the hope back for Indonesia), pasangan INA menang 26-24 setelah memaksa deuce sebanyak 5 kali. Waw, kebanyang ga sih gimana tegangnya tu pertandingan.

Di awal set ke-3 pasangan INA bermain lebih bagus, walaupun pasangan MAS bisa menyamakan skor saat 19-19. Thanks God, Indonesia bisa mengejar 2 poin hingga memenangkan pertandingan malam ini. Saking senangnya, saya teriak kencang sekali saat itu, ga peduli di marahin orang serumah, Indonesia menang…menang.. menaaaanggg!!!

Saya pun tidur dengan perasaan lega dan bangga. Duh pengen deh, nonton pertandingan olahraga Indonesia di luar negeri sana, apalagi laga sekelas Asian Games. Pengen mendengar langsung lagu Indonesia Raya berkumandang di negeri orang, dilihat oleh seantero bumi dengan perasaan kagum, dan sejenak terlupa akan masalah2 di dalam negeri. Pengeeennnn!!!

Duh, ko malah ngomongin bulutangkis. Jalan2 nya mana? huehehe…ga pa-pa biar postingannya panjang. lagi mood ini;-p

Paginya sekitar jam setengah lima saya uda bangun. Tumben saya bisa bangun cepat-;p. padahal tidurnya lumayan larut. Mungkin efek bulutangkis tadi malam. Ah, uda…fokus!!! Abis shalat, beres2, mandi, etc. Jam setengah 6 mobil yg jemput pun datang.  Jam 6 kurang  kita uda berangkat, otw to Garut.

Di perjalanan saya ngantuk berat, tp anehnya g bisa tidur. dikit2 kebangun. jadinya saya tak jadi tidur hingga kami pun sampai di rumah penganten perempuan.

Menyaksikan langsung prosesi pernikahan dengan adat Sunda, jujur pertama kali ini saya alami. Berasa aneh, karena saya (walaupun uda lebih 4  tahun di Bdg) sama sekali ga ngerti bahasa Sunda. Tau dikit si kata2 Sunda, dikit banget tapi. Makanya ketika si MC dan acara2 lainnya di omongin pake bahasa Sunda, saya puyeng. Serasa di dunia lain. jadinya bosen. Orang2 pada ketawa ngakak (waktu si MC ngomongin entah apa), trus saya nya hanya melongo-longo tidak mengerti.

Ini juga pertama kali saya menyaksikan akad nikah secara langsung. Suasananya emang bikin nangis. Apalagi pas sungkeman, walopun ga tau si orang tua bisikan apa, tapi asli, saya jd ikutan terharu. Terharu apa mupeng? hahaha…

Nah, karena acaranya baru selesai jam 3 an, saya pun balik ke Bandung duluan. Sendiri. Baliknya pake apa? Orang Sunda menyebutnya elep, semacam minibus kayak mobil2 travel gtu. Tapi ini pastinya bukan travel, ga ada AC, tempat duduknya kurang nyaman, desak-desakan, lazimnya transportasi masyarakat umum. Untungnya saya di anter hingga bisa mencegat elep yg hampir penuh dan uda mo berangkat. Soalnya kalo ga penuh, ngetem-nya lama banget, gitu kata salah seorang yg nganterin saya.

Saya pun menaiki elep tersebut. Haa, jadi keinget bus Solok-Bukittinggi. Persis banget bus yg saya naikin kali ini. Masuk busnya susah.  Tempat duduknya sempit (buat kaki saya) jadi harus agak diangkat sedikit. Tapi ga papa, asal cepat sampai. Saya duduk di baris kedua dari belakang. Kiri kanan saya bapak-bapak.

Wooo…pas si bus mo jalan. Gileee…ini sopir mau balapan apa ya? ugal-ugalan, motong sana-sini, ngerem mendadak. Aduh… kalo mama saya yg naik bus ini, pasti dia langsung minta turun. Saya sih pasrah saja. Bismillahi tawakaltu ‘alallah. Hoaaaahmmm…Ngantuk.

Saya pun menyandarkan kepala ke sandaran kursi. Karena  sandarannya rendah, jadi kepala saya agak sedikit tengadah. Ga enak sama orang belakang saya sebenarnya. Tapi, dasar saya-nya yang lagi ga peduli. Saya cuek aja. Ngantuk berat. Tiduuuur….

Sejam kemudian, uda jam 1 siang. Saya terbangun. Masih di atas bus. Huft, tidur saya lelap sekali. Nyaris tanpa gangguan. Ga kebangun sekalipun. Bahkan si kondektur juga tak membangunkan saya untuk menagih ongkos. Hmm…mungkin karena bus-nya ngebut, plus AC (Angin Cepoicepoi) yg sejuk banget,  saya pun tertidur lelap. Emang de, kalo bus ngebut enak dibawa tidur, daripada mati ketakutan, mending tidur.

Sempat terpikir, gimana kalo bus ini tabrakan. Padahal ga bilang ke Mama, kalo saya balik ke Bdg naik bus. Tapi, sekali lagi saya pilih pasrah aja. Pasrahkan pada yg Di Atas. Yang namanya takdir, mau ngelak kemana juga ga bakal bisa.

Bus ini keknya beneran ngebut de (yang untungnya saya ga nyadar seberapa kebutnya), masa satu jam uda nyampe aja di pintu tol Padalarang. Saya pun nyampe di Caringin setengah jam kemudian. Satu setengah jam saja, Leles-Caringin. Padahal biasanya baru nyampe 2 jam lebih, 2 jam aj uda cepet.

Dari Caringin saya naik angkot SSC a.k.a Sadang Serang – Caringin. Ini nih yg lama. 1 jam lebih, baru nyampe Simpang Dago. Mana ongkosnya di ambil 5 ribu lagi. Mahal. Pas turun, hujan gerimis. Saya pun berlari-lari kecil ke kosan.

Nyampe kosan. Capek… Tidur lagi… gara-garanya saya ga jd ketemuan teman jm 4. Maaf  ya Rin, ketiduran…

3 thoughts on “Round and round (baca: raun-raun)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s